Cinta Pada si Dia? Atau Cinta Kepada DIA?

BTM3 Unimed – Seorang remaja yang sedang jatuh cinta terhadap seorang lawan jenisnya, punya beberapa ciri khusus. Kalau mendengar nama si dia disebut-sebut, remaja yang kasmaran ini langsung bergetar hatinya. Kadang mukanya bisa berubah warna jadi merah jambu. Timbul perasaan di dalam hatinya, bukan rasa anggur, bukan rasa strawberry, tapi rasa cinta, yang sulit diukirkan dengan kata-kata (begitu kata beberapa pujangga). Buat yang tidak bisa mengatur dan menyimpan perasaan biasanya bisa salah tingkah. Apalagi kalau bertemu orangnya langsung.

Remaja yang kasmaran senang banget kalau dapat surat dari doi. Tulisannya disimpan baik-baik, dibaca berulang-ulang, kadang sampai lupa sudah berapa kali tuh tulisannya dibaca. Lekuk-lekuk hurufnya diperhatikan dengan teliti, kertasnya dijaga rapi jangan sampai lecek, dan sebagainya. Pokoknya tulisan si dia itu selalu dianggap surat cinta walaupun surat itu kadang bukan surat cinta. Semakin dibaca lagi, semakin tambah cinta, begitu kira-kira. Ya namanya juga lagi kasmaran, apa aja yang datang dari doi itu dianggap “wah” deh, bikin hati jadi “pinky”.

Jangankan surat, sms dari si dia saja bisa disimpan berhari-hari, malah sampai memory handphone penuh loh. Begitu juga email. Terus, kalau doi minta tolong sesuatu, diusahakan deh bisa segera dipenuhi. Betul-betul pengorbanan cinta. Dunia serasa milik berdua.

Itulah sosok remaja yang sedang jatuh cinta pada lawan jenisnya. Dia ingin sekali mendapatkan perhatian dan tempat khusus di hati sang pujaan hati.

Itulah cinta, cinta manusia pada seorang manusia.

Tapi ada bentuk cinta yang lain lagi. Inilah cintanya orang yang beriman. Bagaimana itu? Ayo kita baca firman Allah SWT berikut ini:

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka…” (QS. Al Anfal: 2)

Tidak ada yang lebih mereka cintai selain kepada Allah Yang Maha Pecinta. Bagi mereka, cinta kepada Allah adalah cinta yang paling utama, baru bisa mencintai yang lain karena Allah. Maka gemetarlah hati mereka manakala disebut nama Allah.

Lalu ciri mereka berikutnya adalah,

“…dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka, dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal.” (QS. Al Anfal: 2)

Kalau remaja kasmaran tadi semakin cinta ketika membaca surat dari doi, maka orang yang beriman ini semakin cinta, semakin beriman kepada Allah ketika dibacakan ayat-ayat Allah. Orang ini percaya sepenuhnya kepada Allah. Dia tidak mengeluh terhadap perintah Allah, dia ridha kepada Allah, dan dia cinta kepada Allah. Inilah yang dimaksud dengan bertawakal kepada Allah.

Cinta mereka kepada Allah tidak cukup sampai di sini. Perasaan cintanya tidak hanya manis di bibir saja dan tidak hanya untuk dirinya saja. Tapi cintanya juga direalisasikan. Dia mendirikan shalat, dan juga menafkahkan sebagian rizkinya

“(orang-orang yang beriman yaitu) orang-orang yang mendirikan shalat dan yang menafkahkan sebagian dari rezki yang Kami berikan kepada mereka.” (QS. Al Anfal: 3).

Oleh karena itu berbahagialah jika di sekitar kita ada teman yang mencintai Allah. Karena orang yang mencintai Allah pasti juga mencintai sesamanya, dia pasti juga menyayangi sesama manusia. Jika dia diberikan rizki oleh Allah, maka dia akan menafkahkan sebagian rizkinya itu untuk yang lain yang membutuhkan.

“Itulah orang-orang yang beriman dengan sebenar-benarnya. Mereka akan memperoleh beberapa derajat ketinggian di sisi Tuhannya dan ampunan serta rezki (ni’mat) yang mulia.” (QS. Al Anfal: 4)

Inilah cinta hakiki, yang dimiliki oleh mereka yang beriman dengan sebenar-benarnya. Balasan bagi para pecinta sejati adalah beberapa derajat ketinggian di sisi Allah dan ampunan serta rizki yang mulia.

Jadi kita mau pilih yang mana? Cinta semu yang hanya mengharapkan rasa sayang dari si doi (setelah itu kita semua mati), ataukah cinta hakiki yang mendapatkan beberapa derajat ketinggian di sisi Allah dan ampunan serta rizki yang mulia?

Orang yang berakal sehat, tentu akan memilih model cinta yang kedua.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: