Secawan Air

BTM3 Unimed – Khalifah Harun Ar Rasyid terkenal dengan kebijakan dan kerendahan hatinya. Ia tidak hanya adil terhadap kawan, tapi juga bijak kepada lawan. Dalam berbagai urusan pemerintahan dan kemasyarakatan, ia selalu bertanya kepada ahlinya. Selain dekat dengan bawahannya, ia juga akrab dengan ulama. Tak jarang ia minta nasehat kepada mereka. Bukan sebagai pemimpin negara, melainkan sebagai murid.

Pada suatu hari ia bertanya pada salah seorang ulama yang sudah diangkatnya menjadi penasehat, “Wahai guru, sudah banyak saran yang saya terima, telah banyak peringatan yang saya dengar. Namun saya belum dapat sedikit pun nasehat dari anda. Rasanya, saya belum puas kalau belum diberi nasehat,” ujar Harun Ar Rasyid.

Sang ulama diam sejenak. Sambil tersenyum ia berkata, “Bolehkah saya minta dua cawan air putih. Secawan untuk Tuan dan secawan lagi buat saya.”

Dengan sedikit keheranan Harun Ar Arasyid mengabulkan permintaan sang ulama. Begitu minuman tersebut tersedia di meja, Harun Ar Rasyid diperkenankan untuk meminumnya. Namun, sebelum cawan berisi air segar itu singgah di bibir khalifah, ulama tersebut tiba-tiba mencegahnya seraya berkata, “Maaf Amirul Mukminin, seandainya Tuan berada di sebuah padang pasir yang gersang, sinar matahari memancar dengan terik, persediaan air Tuan tidak ada lagi, dan diperkirakan tak lama lagi Tuan akan mati kehausan, tiba-tiba datang seseorang menawarkan secawan air, apakah Tuan akan menerimanya?”

“Ya, saya akan menerimanya. Dalam keadaan seperti itu, separuh kerajaan pun akan saya berikan untuk menebus secawan air yang diberikannya kepadaku.”

“Tuan memang jujur,” ujar sang ulama. Lalu ia mengajak Harun Ar Rasyid menghabiskan air di dalam cawan masing-masing.

“Kini air sudah Tuan minum hingga tak tersisa. Namun, masih ada kesulitan yang Tuan alami. Seandainya air tersebut tidak bisa dikeluarkan dari tubuh Tuan sampai berhari-hari, berapa tuan mau bayar supaya air tersebut bisa dikeluarkan?” tanya sang ulama lagi.

Khalifah Harun Ar Rasyid diam sejenak, “Berapa pun saya akan bayar,” ujarnya mantap. “Walaupun Tuan untuk membayar separuh kerajaan milik Tuan yang tersisa?” tanya sang ulama.

Tanpa berpikir lama, Harun Ar Rasyid menjawab, “Ya. Saya akan membayar walaupun dengan separuh kerajaan sekalipun.”

Mendengar jawaban sang khalifah, sang ulama menggunakan kesempatan tersebut untuk memberikan nasehatnya.”Wahai Amirul Mukminin, ternyata harga kerajaan Tuan sangat tidak berarti disisi Alloh. Seluruh kerajaaan yang Tuan banggakan, harganya tak lebih dari secawan air belaka. Separuhnya untuk menebus kehausan Tuan, dan separuhnya lagi untuk membayar agar Tuan bisa mengeluarkan air itu dari tubuh Tuan. Begitulah nilai kerajaan Tuan dibanding kekuasaan Alloh. Dan, inilah nasehat saya.”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: