Tawakal (berserah diri)

Landasan:
QS Ali Imran: 160 : karena itu hendaklah kepada Allah saja orang-orang mukmin itu bertawakal . QS Al Furqan: 58 : Dan bertawakallah kepada Allah Yang Maha Hidup (Kekal) Yang tiada mati, dan bertasbihlah dengan memujiNya?

Qs Al Anfaal :2
Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka apabila yang disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan bila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Nya, bertambahlah iman mereka (karenanya) dan kepada Rabb merekalah mereka bertawakal.

Jadi sesuai dengan Surah Al Anfaal, sifat tawakal merupakan salah satu sifat orang beriman.

Pengertian :Berserah diri

Tawakal kepada Allah bersandar kepada:

Ridha ≥ Tsiqah (percaya sepenuhnya kepada Allah)

Penjelasan:

Ridha atas semua yang dilakukan -Nya baik dalam kebaikan maupun cobaan (atau musibah) dan tidak membenci apa yang diperbuat-Nya dan percaya akan apa yang diberikan-Nya.

Tingkatan Tawakal (menurut Abu Bakar):

Tidak mengeluh → Ridha → Kecintaan

Zuhud → Shadiq (benar) → nabi dan rasul

Tawakal ≠ Bermalas-malasan

Bertawakal kepada Allah bukan berarti meninggalkan usaha untuk mencari rizki dan tidak berobat. Nabi Allah, Muhammad SAW sendiri merupakan orang yang paling takut dan paling bertawakal kepada Allah, akan tetapi beliau sendiri berusaha untuk mencari rizki dengan cara berdagang. Dalam haditsnya seorang laki-laki datang kepada Rasulullah lalu ia berkata: “Wahai Rasulullah, saya ikat (hewan tunggangan saya) lalu bertawakal atau saya lepas lalu bertawakal?” Beliau menjawab: “Ikatlah lalu bertawakal”

Jadi kita tahu sebelum bertawakal kita harus berusaha (ikhtiar), malah salah satu ciri orang bertawakal adalah ikhtiar dan istikharah.

Manfaat Tawakal kepada Allah SWTDicukupkan Rizkinya dan merasakan ketenanganDan, barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang yang dikehendaki-Nya(At Thalaq 33).Dikuatkan dan dijauhkan dari Syetan. “

Sesungguhnya syaitan itu tidak ada kekuasaannya atas orang-orang beriman dan bertawakal kepada Tuhannya“(An Nahl:99)Termasuk dari umat Nabi Muhammad yang masuk surga tanpa di hisab.

Di dalam hadits diriwayatkan, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menyebutkan bahwa di antara umatnya ada tujuh puluh ribu orang yang masuk surga tanpa hisab. Kemudian beliau bersabda,

“Yaitu mereka yang tidak membual, tidak mencuri, tidak membuat ramalan yang buruk-buruk dan kepada Rabb mereka bertawakal”
. (Diriwayatkan Al-Bukhary dan Muslim)

Materi ini diambil dari kitab Tawakal karangan Ibnu abiddunya dan berbagai sumber lain, akhir kata sebenar-benar kitab adalah kitabullah dan sebenar-benar pengamalan adalah sunnah nabi Muhammad SAW. Tidak ada taufiq kecuali dari Allah SWT, cukuplah Dia bagi kita dan Dialah sebaik-baik penolong.

Alhamdulillah

Wassalam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: